Sejarah Minahasa


Diwilayah yang menggunakan sistem pemerintahan demokrasi kemudian berkembang menjadi tiga wilayah otonom yang disebut Tountemboan berpusat di Toumpaso, Tounsea berpusat di Niaranan, Toumbulu berpusat di .

Kemudian sekitar abad 13 Masehi sekitar tahun 1200an dijawa muncul kerajaan Singosari dibawah pemerintahan Kertanegara kerajaan ini menjadi berkuasa diseluruh pulau Jawa sehingga menguasai perdagangan. Dimasa yang sama di Cina Kaisar Kubilai Khan sedangkan memperluas pengaruhnya ke segala penjuru, mereka menarik upeti bagi kerajaan-kerajaan didaerah perdagangan internasional. Utusan Kubilai Khan dibunuh oleh raja Kertanegara, hal ini menimbulkan amarah kaisar maka dikirimlah pasukan armada untuk menghukum Singosari. Kerajaan Singosari hancur dan pasukan Kubilai Khan kembali melewati selat Sulawesi. Diwilayah Singosari Raden Wijaya membangun kerajaan berpusat di Majapahit. Dimasa pemerintahan Raja Hayam Wuruk ia mengangkat Panglima Perang Gajah Mada menjadi Mahapatih yang kemudian melaksanakan ekspansi Sumpah Palapa. Sekitar tahun 1365 armada Majapahit menyerang kerajaan kerajaan di kepulauan utara Sulawesi diantaranya Mindanao dan menjadikan kerajaan Makatara sebagai sekutunya.
Pasukan maritim kerajaan menghindar dari kekuasaan Majapahit mereka masuk kesebelah utara Sulawesi di tanjung Pulisan. Kemudian terus masuk lebih kedalam lagi tapi tidak mendapat persetujuan republik perserikatan setempat. Kemudian atas ijin Pemimpin Besar Tounsea maka mereka dapat mendiami perairan muara danau, itu sebabnya kelompok ini disebut Toundanou/ TouLour. Mereka bermukim membangun rumah perkampungan diatas air. Dikemudian hari akhirnya suku ini mendapat pengakuan dari ketiga negara serikat sehingga masuk sebagai anggota perserikatan yang disebut Minaesa.


Sekitar tahun 1375 dari Tombulu sekitar gunung Lokon turun satu pasukan dipimpin seorang pahlawan yang bergelar Lokonwanua, ia membangun armada laut bermarkas di pulau Manadotua. Pemerintahannya kemudian meluas pengaruhnya ke Siau Sangihe, Bolaang Mongondow, Tomini/Gorontalo. Saat itu di BolaangMongondow memerintah seorang raja keturunan Mokoduludug bernama Raja Damopolii dengan pusat pemerintahannya di Kotamobagu.


Baca selengkapnya dalam buku sejarah Minahasa dan Sulawesi Utara oleh DDS.Lumoindong
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Figur Pemimpin Sulawesi Utara sebaiknya ?

Burung Taon

== Taon ==

'''Deskripsi'''
Warna-warna terang pada burung enggang besar, seperti ini berkepala Julang berwarna karat, ditemukan pada kulit terbuka dan paruh.

Nama Inggris: Hornbill
Nama Indonesia: Rangkong, Julang, Kangkareng, Enggang,
Nama Minahasa : Taon
Klasifikasi Ilmiah:

Kingdom: Animalia

Phylum: Chordata

Class: Aves

Ordo: Bucerotiformes

Family: Bucerotidae
Morfologi Umum

Burung enggang, julang, burung tahun atau kangkareng merupakan sebutan lain dari burung rangkong (Hornbill) yang kita kenal di Indonesia. Burung rangkong merupakan kelompok burung yang mudah dikenali karena memiliki ciri khas berupa paruh yang besar dengan struktur tambahan di bagian atasnya yang disebut balung (casque). Di Indonesia, ukuran tubuh rangkong berkisar antar 40 cm sampai 150 cm, dengan rangkong terberat mencapai 3.6 Kilogram. Umumnya warna bulu di dominasi oleh warna hitam untuk bagian badan dan putih bagian ekor, sedangkan warna bagian leher dan kepala cukup bervariasi. Ciri khas burung rangkong lainnya adalah suara dari kepakan sayap dan suara “calling”, contohnya untuk Rangkong Gading (Buceros vigil) mempunyai suara “calling” seperti orang tertawa terbahak-bahak dan dapat terdengar dari jarak 3 Km. Karakter unik di atas dapat dipergunakan sebagai identifikasi di lapangan untuk setiap jenis burung rangkong.

Persebaran dan Habitat

Di seluruh dunia terdapat 54 jenis burung rangkong. Burung rangkong mempunyai sebaran mulai dari daerah sub-sahara Afrika, India, Asia Tenggara, New Guinea dan Kepulauan Solomon Sebagian besar hidup di hutan hujan tropis dan hanya beberapa jenis saja yang hidup di daerah kering seperti di Afrika (Gambar 3). Indonesia merupakan rumah bagi 13 jenis burung rangkong yang tersebar di hutan hujan tropis, tiga diantaranya bersifat endemik. Mayoritas, rangkong banyak ditemukan di daerah hutan dataran rendah hutan perbukitan (0 – 1000 m dpl). Di daerah pegunungan (> 1000 m dpl) rangkong sudah mulai jarang ditemukan. Pulau Sumatera menempati jumlah terbanyak dengan 9 jenis, di susul dengan Kalimantan dengan 8 jenis. Dengan banyaknya jenis burung rangkong di Indonesia menjadikan daerah penting untuk konservasi burung rangkong di dunia.
Perilaku Makan

Burung rangkong yang hidup di hutan hujan tropis umumnya bersifat frugivorous. Buah beringin (Ficus spp) yang berbuah sepanjang tahun di hutan tropis Indonesia merupakan makanan yang sangat penting bagi burung rangkong (Kemp 1995, Hadiprakarsa, 2001). Selain buah beringin, jenis buah-buahan lainnya juga di konsumsi oleh burung rangkong seperti buah pala hutan (Myristicaceae) yang kaya akan protein dan lipid, kenari-kenarian (Burseraceae). Selain makanan berupa buah-buahan, burung rangkong juga memakan invertebrata dan vertebrata kecil. Selain untuk memenuhi kebutuhannya seperti saat perkembangbiakan, makanan berupa invertebrata dan vertebatra kecil juga di konsumsi sebagai makanan pengganti di saat ketersediaan buah mulai menipis. Di dukung oleh postur tubuh yang memungkinkan burung rangkong terbang cukup jauh (200-1200 m/jam,) dan kapasitas perut yang cukup besar, burung rangkong dapat memencarkan biji hampir di seluruh bagian hutan tropis sehingga dapat menjaga dinamika hutan.
Reproduksi

Sebagian besar burung rangkong Indonesia hidup secara berpasangan (monogamous), hanya 3 jenis yang hidup secara berkelompok. Selama masa perkembangbiakan semua jenis burung rangkong yang hidup di hutan tropis bersarang di pohon berlubang yang terbentuk secara alami. Berdasarkan hasil penelitian pohon berlubang yang tersedia di alam mempunyai diameter pohon lebih besar dari 45 cm. Pada saat bersarang rangkong betina akan masuk kedalam lubang yang kemudian ditutup oleh lumpur dan kotorannya—hanya menyisakan sedikit celah untuk mengambil makanan dari rangkong jantan atau anggota kelompoknya dengan menggunakan paruh. Setiap jenis burung rangkong mempunyai daur perkembangbiakan yang berbeda, hal ini dipengaruhi oleh ketersediaan makanan, musim hujan dan pohon berlubang di dalam habitatnya. (Kemp, 1995). Setelah bersarang, selama 4-6 hari rangkong betina akan mengeluarkan telur yang berjumlah antara dua (untuk rangkong berukuran besar) sampai delapan butir telur (untuk rangkong berukuran kecil). Setelah telur menetas rangkong betina akan mengerami telurnya (inkubasi) mulai dari 23 sampai 42 hari tergantung dari jenisnya.
Konservasi

Seluruh jenis rangkong di Indonesia di lindungi oleh pemerintah yang di tuangkan dalam Peraturan Pemerintah No. 7 Tahun 1999. Berdasarkan IUCN, 5 jenis rangkong Indonesia berstatus terancam dan satu jenis bersifat mendekati kepunahan (Tabel 1). Ancaman utama burung rangkong adalah hilangnya kawasan hutan dimana mereka tinggal. Selain tekanan terhadap habitatnya, burung rangkong juga mendapatkan ancaman lainnya seperti perburuan liar untuk diperdagangkan sebagai binatang peliharaan, dan sebagai hiasan rumah. Bahkan balung dari Rangkong gading (Buceros vigil) telah di export ke China di jaman dinasti Ming sebagai symbol keburuntungan. Di Indonesia ancaman berupa perburuan tidak banyak diketahui jumlahnya, tapi di yakini burung ini merupakan salah satu target perburuan untuk konsumsi maupun peliharaan.

Rangkong merupakan burung yang memiliki keunikan tersendiri, berukuran besar, corak warna kepala yang mencolok, perilaku sarang yang khas dan tugasnya untuk memperbaiki hutan. Indonesia merupakan rumah bagi 13 jenis rangkong, tiga diantaranya bersifat endemik. Semua jenis rangkong Indonesia di lindungi oleh pemerintah Indonesia.

Daftar jenis burung rangkong di Indonesia
---------------------------------

1. Enggang Jambul, Nama ilimah: Berenicornis comatus (Raffles, 1822)
2. Enggang Klihingan, Anorrhinus galeritus (Temminck, 1831)
3. Kangkareng Sulawesi, Penelopides exarhatus (Temminck, 1823)
4. Julang Jambul-hitam, Aceros corrugatus (Temminck, 1832)
5. Julang Sulawesi, Aceros cassidix (Temminck, 1823)
6. Julang Emas, Rhyticeros undulatus (Shaw, 1811)
7. Julang Papua, Rhyticeros plicatus (J.R. Forster, 1781)
8. Julang Sumba, Rhyticeros everetti (Rothschild, 1897)
9. Kangkareng Perut-putih, Anthracoceros malayanus (Raffles, 1822)
10. Kangkareng Hitam, Anthracoceros albirostris (Shaw, 1807)
11. Enggang Cula, Buceros rhinoceros (Linnaeus, 1758)
12. Enggang Papan, Buceros bicornis (Linnaeus, 1758)
13. Rangkong Gading, Rhinoplax vigil (J.R. Forster, 1781)
---------------------------------





Burung enggang menunjukkan variasi dalam ukuran sebagai sebuah keluarga, mulai dari ukuran Black Dwarf Julang (Tockus hartlaubi), pada 102 gram (3,6 oz) dan 30 cm (1 kaki), dengan burung enggang Ground Selatan-Bucorvus (leadbeateri), di mencapai 6,2 kg (13,6 lbs) dan 1,2 m (4 kaki) [3]. Laki-laki selalu lebih besar dari pada perempuan, meskipun sejauh mana hal ini benar bervariasi tergantung pada spesies. Besarnya dimorfisme seksual juga bervariasi dengan bagian tubuh, misalnya perbedaan massa tubuh antara pria dan wanita adalah antara 1-17%, tetapi variasi adalah 80-30% untuk tagihan panjang dan 1-21% panjang sayap. [ 3]

Fitur yang paling menonjol dari burung enggang adalah tagihan berat, didukung oleh otot-otot leher yang kuat serta oleh tulang menyatu. [3] tagihan besar membantu dalam pertempuran, bersolek, dan membangun sarang, serta menangkap mangsa. Sebuah fitur unik pada burung enggang adalah pelindung kepala, struktur berongga yang berjalan sepanjang atas rahang bawah. Dalam beberapa spesies itu hampir tidak jelas dan muncul untuk melayani fungsi tidak melampaui memperkuat tagihan. Dalam spesies lain, cukup besar, diperkuat dengan tulang, dan memiliki bukaan antara pusat berongga memungkinkan berfungsi sebagai resonator untuk panggilan. [1] Di Julang helm pelindung kepala tidak kosong, tetapi diisi dengan gading dan digunakan sebagai alat pemukul dinding yang digunakan di udara jousts dramatis [4] Aerial menyeruduk pelindung kepala-juga telah dilaporkan dalam Julang Besar.. [5] [6]

The bulu dari burung enggang biasanya hitam, abu-abu, putih, atau coklat, walaupun biasanya diimbangi dengan warna-warna cerah pada tagihan, atau bercak kulit berwarna telanjang pada wajah atau Wattles. Beberapa spesies pameran dichromatism seksual; di enggang-Ground Abyssinian, misalnya, kulit biru murni pada wajah dan leher menunjukkan seorang perempuan dewasa, dan merah dan kulit biru menunjukkan seorang laki-laki dewasa. Panggilan dari burung enggang yang keras, dan bervariasi jelas antara spesies yang berbeda. [1]

Burung enggang memiliki visi teropong, meskipun tidak seperti kebanyakan burung dengan jenis tagihan visi terasa menganggu di lapangan visual mereka. [7] Hal ini memungkinkan mereka untuk melihat tagihan mereka sendiri tip dan bantuan dalam menangani presisi objek makanan dengan tagihan mereka. Mata juga dilindungi oleh bulu mata besar yang bertindak sebagai sebuah kerai.

Perilaku

Burung enggang adalah diurnal, umumnya perjalanan berpasangan atau kelompok keluarga yang kecil. Ternak yang lebih besar kadang-kadang formulir di musim non-bibit. The kumpulan terbesar bentuk burung enggang bersarang di beberapa situs, di mana sebanyak 2.400 individu burung dapat ditemukan.

Diet
Wanita Rangkong Papan makan pada buah ara. Buah membentuk sebagian besar dari makanan dari burung enggang hutan

Burung enggang adalah omnivora, makan buah, serangga dan binatang kecil. Mereka tidak bisa menelan makanan tertangkap di ujung paruh sebagai bahasa mereka terlalu pendek untuk memanipulasi itu, sehingga mereka melemparkannya kembali ke tenggorokan dengan sentakan kepala. Sementara kedua negara terbuka dan spesies hutan omnivora, spesies yang mengkhususkan diri dalam makan pada buah umumnya ditemukan di hutan sedangkan spesies yang lebih karnivora ditemukan di daerah terbuka [3] Hutan. Hidup spesies burung enggang dianggap penyebar biji penting. [ 8]

Dalam beberapa kasus burung enggang tetap mempertahankan wilayah [1] teritorialitas. Berhubungan dengan diet, sumber buah sering tambal-sulam didistribusikan dan memerlukan spesies perjalanan jarak jauh dalam rangka mencari, sehingga yang mengkhususkan diri dalam buah kurang teritorial.

Pembiakan
Pria enggang ara transfer ke betina. [9]

Burung enggang umumnya membentuk pasangan monogami, meskipun beberapa spesies melakukan penangkaran kooperatif. betina meletakkan sampai enam telur putih dalam lubang atau celah yang ada, baik di pohon atau batu. Rongga biasanya alam, namun beberapa spesies dapat bersarang di sarang burung pelatuk ditinggalkan dan takur. Nesting situs dapat digunakan dalam pemuliaan musim berturut-turut oleh pasangan yang sama. Sebelum inkubasi, betina semua Bucerotinae-kadang dibantu oleh laki-laki mulai menutup pintu masuk ke rongga sarang dengan dinding terbuat dari lumpur, kotoran dan bubur buah. Ketika betina siap untuk bertelur, pintu masuk hanya cukup besar untuk itu untuk masuk sarang, dan setelah ia melakukannya, pembukaan sisa juga semua tapi tertutup rapat. Hanya ada satu lubang sempit, cukup besar untuk laki-laki untuk mentransfer makanan untuk ibu dan akhirnya anak ayam. Fungsi dari perilaku ini tampaknya terkait untuk melindungi situs bersarang dari burung enggang saingan [10] Meterai dapat dilakukan hanya dalam beberapa jam,. Paling dibutuhkan beberapa hari. Setelah disegel sarang itu membutuhkan lima hari untuk lebih lanjut telur pertama diletakkan. ukuran Kopling bervariasi dari satu atau dua telur dalam spesies yang lebih besar untuk sampai delapan telur untuk spesies yang lebih kecil. Selama periode inkubasi wanita mengalami meranggas lengkap dan simultan. Ia telah mengemukakan bahwa kegelapan rongga memicu hormon yang terlibat dalam molting [11] betina Non-penangkaran dan laki-laki. Pergi melalui meranggas sekuensial. [12] Ketika anak ayam dan perempuan yang terlalu besar untuk muat dalam sarang, ibu pecah, maka kedua orang tua memberi makan anak ayam. [1] Pada beberapa spesies ibu membangun kembali dinding, sedangkan di lain anak-anak ayam sendiri membangun kembali dinding tanpa bantuan. Tanah-burung enggang yang konvensional rongga-nesters sebagai gantinya. [1]
dengan spesies lain

Sejumlah burung enggang memiliki hubungan dengan spesies hewan lainnya. Misalnya burung enggang di Afrika memiliki hubungan mutualistik dengan kerdil Mongooses, di mana mereka mencari makanan bersama-sama dan memperingatkan satu sama lain di dekatnya burung pemangsa dan predator lainnya. [13] hubungan lainnya komensal, untuk contoh berikut monyet atau binatang lain dan makan serangga memerah oleh mereka. [14]


Spesies dalam daftar Taksonomi
India Grey Julang Ocyceros birostris di India.
Red-tagihan enggang
Tockus erythrorhychus
Palawan Julang Anthracoceros marchei di Filipina.
Southern Ground-burung enggang (wanita karena tenggorokan kebiruan) tentang menelan belalang
Rangkong Papan
Enggang Gading

Ini adalah daftar spesies burung enggang, disajikan dalam Taksonomi.

Subfamily Bucerotinae

* Genus Tropicranus (kadang-kadang termasuk dalam Tockus)
o Julang Jambul-putih Tropicranus albocristatus

* Genus Tockus
o Black Dwarf Julang Tockus hartlaubi
o ditagih Red-Dwarf Julang camurus Tockus
o Monteiro's Julang Tockus monteiri
o Merah-ditagih Julang Tockus erythrorhynchus
o Timur Kuning-ditagih Julang Tockus flavirostris
o Selatan Kuning-ditagih Julang Tockus leucomelas
o Jackson Julang jacksoni Tockus
o Von der Decken's Julang Tockus deckeni
o dimahkotai Julang Tockus alboterminatus
o Bradfield's Julang Tockus bradfieldi
o Afrika Pied Julang Tockus fasciatus
o Hemprich's Julang Tockus hemprichii
o Afrika Grey Julang Tockus nasutus

* Genus Ocyceros
o Malabar Grey Julang Ocyceros griseus
o Ceylon Grey Julang Ocyceros gingalensis
o India Grey-Julang Ocyceros biostris

* Genus Anthracoceros
o Malabar Pied Julang Anthracoceros coronatus
o Oriental Pied Julang Anthracoceros albirostris
o Black Julang Anthracoceros malayanus
o Palawan Julang Antracoceros marchei
o Sulu Julang Anthracoceros montani

* Genus Buceros
o Enggang Buceros badak
o Rangkong Papan Buceros bicornis
o berwarna karat Julang Buceros hydrocorax

* Genus Rhinoplax (kadang-kadang termasuk dalam Buceros)
o Enggang Gading Rhinoplax berjaga

* Genus Anorrhinus
o Austen's Brown Julang, Anorrhinus austeni
o Tickell Brown Julang, Anorrhinus tickelli
o Bushy Julang Jambul-Anorrhinus galeritus

* Genus Penelopides
o Luzon Julang Penelopides manillae
o Mindoro Julang Penelopides mindorensis
o Visayan Julang Penelopides panini
o Samar Julang Penelopides samarensis
o Mindanao Julang Penelopides affinis
Julang Sulawesi o Penelopides exarhatus

* Genus Berenicornis (kadang-kadang termasuk dalam Aceros)
o White-crowned Julang Berenicornis comatus

* Genus Aceros
o berleher berwarna karat Julang Aceros nipalensis
o keriput Julang Aceros corrugatus
o menggeliat Julang Aceros leucocephalus
o kepala berwarna karat Julang Aceros waldeni
o Knobbed Aceros cassidix Julang

* Genus Rhyticeros (kadang-kadang termasuk dalam Aceros)
o dilingkari Rhyticeros undulatus Julang
o Narcondam Julang Rhyticeros narcondami
o Rhyticeros everetti Julang Sumba
o-bersaku polos Julang Rhyticeros subruficollis
o Rhyticeros plicatus Papua Julang

* Genus Bycanistes (kadang-kadang termasuk dalam Ceratogymna).
o terompet Julang Bycanistes bucinator
o Pipa Julang Bycanistes fistulator
o keperakan-pipinya Julang Bycanistes brevis
o Hitam-putih-casqued Julang Bycanistes subcylindricus
o Brown-pipinya Julang Bycanistes cylindricus
o White-thighed Julang Bycanistes Eurytoma

* Genus Ceratogymna
o Hitam-casqued Julang Ceratogymna atrata
o Kuning-casqued Julang Ceratogymna elata

Subfamily Bucorvinae

* Genus Bucorvus
o Abyssinian Ground-Julang Bucorvus abyssinicus
o Southern Ground-Julang Bucorvus leadbeateri

[Sunting] Budaya signifikansi

casques Kebanyakan spesies adalah sangat ringan, mengandung banyak wilayah udara. Namun, Julang helm memiliki pelindung kepala solid terbuat dari bahan yang disebut burung enggang gading, yang sangat berharga sebagai bahan ukiran di Cina dan Jepang. Hal ini sering digunakan sebagai media untuk seni netsuke.
[Sunting] Terancam Punah enggang

* Narcondam Julang





Oriental Pied Julang: Pacaran di Changi

"Oriental Pied burung enggang (Anthracoceros albirostris) (atas), Tanimbar Corellas (Cacatua goffini) dan Parkit dada merah (Psittacula alexandri) membuat berkotek keras dan melengking suara membuatku meninggalkan figging saya di Turnhouse Road di Changi minggu lalu. "Burung-burung semua tampaknya memiliki saham di dua pohon Heritage (atas); parkit terbang dan lalu keluar. Akhirnya corellas diselesaikan untuk rongga yang lebih kecil di malayana Gluta sedangkan burung enggang besar mengklaim lebih besar berlubang di pohon gibbosa Shorea. "The enggang laki-laki menunggu di luar sementara perempuan menghilang ke dalam rongga Shorea (atas, kiri). Setelah beberapa saat ia terbang dan membawa pulang buah merah, bol mungkin jumbu (Jambu bol) yang ia memberi makan kepada wanita ketika ia mengintip dari lubang-pohon (di atas, kanan). Harus cukup luas di sana karena laki-laki harus mencelupkan kanan kepalanya ke cekungan sebelum dia muncul kembali. Mereka terbang setelah beberapa saat. Satu jam kemudian mereka kembali lagi untuk kunjungan singkat.

"Aku bertanya-tanya apakah kegiatan ini di lembah dari Shorea akan merugikan pohon. Meskipun hanya ada beberapa cabang pendek tinggi di atas sana, gumpalan daun muda tumbuh segar di ujungnya. The Gluta tampaknya tarif lebih baik dengan lebih dedaunan.

"Apakah pacaran itu berakhir? Dan kemudian akan perempuan akan disegel dalam? "